SEKILAS INFO
: - Friday, 18-06-2021
  • 2 bulan yang lalu / Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) SMPIT Pesantren Nururrahman Tahun Pelajaran 2021-2022 GELOMBANG 2 : 1 April – 30 Juni 2021. Info lebih lengkap klik ppdd.smpitnururrahman.sch.id

Senyum Kebaikan Khaula

Oleh: Safina Zahra Ayesha Daradjat

Aku cukup senang berada di sekolah ini. Salah satunya, karena guru-guru yang baik dan teman-teman yang menyenangkan. Dan aku menyayangi mereka semua. Aku senang sekali bersekolah di sini.

Tapi, itu hanya ketika awal aku masuk sekolah. Semua itu sudah berakhir. Aku sudah salah berpikir bahwa punya teman itu menyenangkan. Salah sekali.

Contohnya, pada suatu sore di hari Kamis. Aku sedang piket membersihkan kelas. Aku melihat Dian dan Ira masih beres-beres tas sambil berbincang. Lantai di sekitar meja mereka masih kotor. Aku pun mendekat seraya membawa sapu. “Permisi, aku sapu dulu, ya,” ujarku.

Reaksi mereka aneh. “Iya,” kata Ira. Dian tertawa kecil. Mereka buru-buru mengambil tas, kemudian pergi. Tanpa sengaja, aku mendengar obrolan mereka ketika berjalan keluar kelas.

“Ayo cepet-cepet kabur, nanti ketularan!” bisik Dian. Ira terkikik.

Mendengarnya, aku curiga. Jangan-jangan tadi itu hinaan untukku? Aku tahu, kebiasaan curiga berlebihan ini tidak baik, tetapi kali ini aku benar-benar bisa membaca tanda-tanda itu.

Tidak hanya itu, teman-teman yang lain juga mulai bertingkah laku seperti itu. Seperti Muna, Fitri, dan Agnes. Aku menjadi terlalu curiga, dan akhirnya berprasangka buruk.

Jadi, semua orang yang menghina seperti itu selalu kuabaikan. Aku tidak pernah tersenyum di hadapan mereka, bahkan sengaja cemberut. Tetapi, hal itu membuat kondisi semakin buruk. Anak-anak itu mulai berani membicarakanku dengan suara keras, bahkan ketika sedang berada di dekatku. Mereka juga menghasut teman-teman yang lain. Sejak saat itu, setiap hari, aku masuk ke kelas, mengikuti pelajaran, kemudian langsung pulang. Tanpa mengobrol pada siapapun, juga ‘ditemani’ ejekan-ejekan yang senantiasa dilontarkan seisi kelas.

Sampai suatu hari Minggu, paman dan bibi datang. Kak Farida, kakak sepupuku, juga ikut. Aku sangat senang. Kami mengobrol di halaman belakang sambil menikmati es lilin.

Tapi, di sela perbincangan, aku melamun. Aku memikirkan betapa baiknya Kak Farida. Aku rindu sosok orang yang selalu menyayangiku. Sayangnya, Kak Farida tinggal di luar kota. Jarak antara kota itu dengan kota tempat tinggalku lumayan jauh. Selain saudara, tidak ada lagi orang yang menyayangiku sepenuh hati.

Kak Farida tampak memerhatikan wajahku. “Kamu kenapa? Lagi sedih, ya?” tanyanya. Aku pun menceritakan semua yang kualami di sekolah. Tentang perlakuan teman-teman yang membuatku menderita. Kemudian, caraku menghadapi mereka yang malah memperburuk keadaan.

“Ooh, gitu…. Tapi, menurut aku, itu bisa aja karena kamu sendiri,” kata Kak Farida setelah mendengar ceritaku.

“Maksudnya?”

“Jadi, kalau kamu malah cemberut sama mereka, mereka malah makin benci sama kamu. Mereka nggak bakal nyadar atau menyesal akan kesalahan mereka kalau kamu begitu,” jelas Kak Farida. “Kamu juga harus lebih sering berinteraksi sama mereka. Mungkin yang bikin mereka ngomongin kamu itu, karena kamu terlalu menutup diri. Kalau kamu bisa dekat sama mereka, kan, mereka bisa ingetin kalau kamu ada salah.”

Mendengarnya, aku mulai tersadar.

“Coba kamu baikin mereka, sedikit demi sedikit. Misalnya, kamu bisa menawarkan bantuan ke mereka,” saran Kak Farida. “Atau, minimal kamu senyum setiap ketemu dengan mereka.”

Ya! Aku pasti bisa melakukannya! “Oke, Kak, nanti aku coba, deh,” kataku.

Kak Farida mengacungkan jempol. “Kakak yakin kamu pasti bisa! Semangat!”

Aku tersenyum. “Iya, Kak, terima kasih solusinya,” ucapku.

* * *

“Hai, Dian, Agnes!” sapaku ketika berpapasan dengan kedua anak itu di koridor.

“Oh, halo, Khaula,” balas Agnes. Dian tampak tersenyum menahan tawa, tapi aku berusaha untuk tidak memikirkan itu. Aku tersenyum pada mereka, lalu kembali berjalan.

Di kelas, aku mencoba mendekati Ira yang sedang mengerjakan soal latihan. Dia terlihat kebingungan. “Ira, aku boleh bantu, nggak?” Aku menawarkan bantuan.

“Boleh aja, sih,” kata Ira. Dia pun menunjukkan soal yang tidak bisa dia kerjakan. Aku pun mengajarinya cara menyelesaikan soal itu.

“Oh, gitu caranya,” Ira mengangguk-angguk mengerti setelah kuajari. “Makasih, ya.”

“Iya, sama-sama,” ucapku. Aku pun beranjak menuju tempat teman yang lain, melakukan hal yang sama. Lama kelamaan, kalau aku seperti ini, terasa menyenangkan.

Ketika jam istirahat, aku pergi ke kantin. Hari ini, aku mendapat uang jajan lebih banyak, sebagai imbalan dari Ibu karena aku membantunya berjualan minggu lalu. Kulihat Muna dan Fitri sedang memilih-milih jajanan. Aku menghampiri mereka. “Kalian mau beli apa?” tanyaku.

“Nggak, Muna doang, aku cuma ikut aja. Uangku ketinggalan di rumah,” kekeh Fitri.

Aku merogoh saku. “Nih, buat kamu,” kataku seraya menyodorkan selembar uang pecahan 10.000 rupiah.

“Wah, bener, nih?” Fitri tampak ragu-ragu. Aku mengangguk. “Waah, makasih banyak, Khaula!” ucap Fitri, mengambil uang itu. Aku tersenyum. Hatiku mulai nyaman. Sepanjang hari ini, aku sudah tidak mendengar ejekan lagi.

Sampai suatu pagi, ketika aku masuk kelas, Dian dan teman-temannya sudah berdiri di ambang pintu. “Khaula, kami minta maaf, ya. Selama ini kami udah kasar sama kamu,” ujar Agnes.

“Ternyata kamu nggak seperti yang kami kira,” sambung Dian. “Kamu mau kan maafin?”

Aku tersenyum, lalu mengangguk. “Dari awal aku udah maafin kalian, kok.”

Mereka tampak senang. Satu persatu, mereka bergantian menjabat tanganku. Seisi kelas juga ikut berjabat tangan denganku. Hari ini, aku telah menyadari, bahwa, berteman itu indah.[]

TINGGALKAN KOMENTAR

Site Statistics

  • Users online: 0 
  • Visitors today : 2
  • Total visitors : 26,500

Maps Sekolah